Renungan Ramadhan #14 Ketenangan bertindak dari Allah dan ketergesaan dari setan, Share Via Group WA TerFavorit - Mata Laki

Renungan Ramadhan #14 Ketenangan bertindak dari Allah dan ketergesaan dari setan, Share Via Group WA TerFavorit

💖 PROGRAM Just One Day One Hadith 💖
Rabu, 14 Ramadhan 1436 H / 01 Juli 2015 
📝 Ustadz Nur Fajri hafidzahullah
🔊 Faidah Hadits 28 | Kehati-hatian Datang Dari Allāh & Ketergesaan Datang Dari Syaitan
👤 - 💿 Ustadz Fathul Ulum. Lc 
⬇Download Audio 
https://www.dropbox.com/s/68enn4zm4w16xeh/Fawaid%20hadits%2028.mp3?dl=0
⬇ Download Transkripsi
https://www.dropbox.com/s/fzuuwx2xekcpflo/hadits%2028.txt?dl=0
-------------------------
📚 Faidah Hadits ke 28 💖

الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين، أما بعد.
قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
ﺍﻟﺘﺄﻧﻲ ﻣﻦ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﺍﻟﻌﺠﻠﺔ ﻣﻦ ﺍﻟﺸﻴﻄﺎﻥ

" Ketenangan bertindak dari Allah dan ketergesaan dari setan."
[Hadits hasan riwayat al-Baihaqi]

Ikhwah fillah...
Ketergesaan adalah tabiat manusia. Allah ta'ala berfirman:

"Manusia diciptakan dengan sifat tergesa-gesa." [Qs 21: 37].

Setan pun berusaha memaksimalkan tabiat ini dalam keseharian kita.

Meski demikian, Allah mengilhamkan ketenangan dan kematangan bertindak dan berucap ke dalam diri hamba-hambaNya.

Ketergesaan tanpa perhitungan yang matang sering manjadi petaka dan penyesalan di kemudian hari.

Tentu kita tidak lupa akan ketergesaan Bapak kita, Nabi Adam, yang mencicipi buah terlarang karena tergiur janji setan bahwa ia akan menjadi kekal. Padahal, justru sebaliknya, setelah dimakan, Beliau yang tadinya kekal di surga,tapi malah dikeluarkan.

Nabi Musa juga memberi kita pelajaran. Ketika Beliau tergesa-gesa mengingkari Nabi Khidhr, justru mereka harus berpisah.

Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, "Jika Musa bersabar, akan lebih banyak pelajaran yang didapat." [Hr al-Bukhari]

Ikhwah fillah...
Ketergesaan begitu sering menyertai kita. Kita tergesa belajar, hingga akhirnya banyak hal yang tidak kita kuasai betul.

Imam Az-Zuhri mengatakan, "Sungguh ilmu yang kami miliki ini adalah buah menghafal satu-dua hadits atau satu-dua masalah fikih per hari."

Sering kita tergesa dalam doa, sampai langsung mendikte Allah. Lupa mengawali doa dengan pujian dan shalawat.

Saat doa tak kunjung terlihat hasilnya, kita mengklaim sepihak bahwa Allah enggan mengabulkan. Padahal Rasulullah
shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,

"Doa kalian akan dikabulkan selama tidak tergesa-gesa." [muttafaqun 'alaihi]

Kita kadang tergesa dalam berdakwah tanpa memperhatikan prioritas-prioritas dakwah hingga dakwah tidak efektif atau bahkan gagal. Jika sudah tidak mendapat penerimaan, kita pun tergesa mencap mereka sebagai orang-orang yang menolak kebenaran, pengikut hawa nafsu, dan sebagainya tanpa mengoreksi metode dakwah kita.

Benarlah kata para ulama: "Barangsiapa tergesa melakukan sesuatu sebelum momennya, tidak akan memperolehnya.

Ikhwah fillah...
Bahkan dosa-dosa pada hakikatnya bersumber dari ketergesaan. Riba dan korupsi adalah bentuk ketergesaan mendapat harta sebanyak mungkin, semudah mungkin.

Zina dan pacaran adalah ketergesaan syahwat sebelum tiba momen yang halal. Menuduh dan memaki adalah wujud ketergesaan kita sebelum tabayyun dan memberi uzur. Demikian seterusnya. Semua adalah ketergesaan kita mereguk kepuasan sesaat dengan mengorbankan kebahagiaan abadi kelak.

Ikhwah fillah...
Namun ingat, tidak tergesa-gesa bukan berarti lamban dan tidak peka. Perbedaannya ada pada kesesuaian dengan petunjuk agama, pemikiran yang matang, musyawarah, dan metode yang tepat.

Taufik dan bimbingan Allah juga besar pengaruhnya. Pun juga tipu daya setan.

Lafal hadits di atas seolah mengisyaratkan bahwa seringkali kita menghendaki cepat tanggap, namun setan mengganggu dan menjadikannya ketergesaan.

Atau bahkan kita sebenarnya menunda untuk berpikir matang karena ragu, namun dengan itulah Allah bimbing kita kepada at-taanni.

Wallahu ta'ala a'lam

سبحانك اللهم وبحمدك أشهد أن لا إله إلا أنت أستغفرك وأتوب إليك
وصلى الله على نبينا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين

✒ Ustadz Nur Fajri hafidzahullah

@Program Jodoh

-------------------------
Saran atau Kritik silahkan sampaikan kepada kami melalui WhatsApp 📱 berikut :
+6281808194040

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Renungan Ramadhan #14 Ketenangan bertindak dari Allah dan ketergesaan dari setan, Share Via Group WA TerFavorit"

Post a Comment