Ilmu Numpang Tenar, Share Via FB @saptuari - Mata Laki

Ilmu Numpang Tenar, Share Via FB @saptuari

ILMU NUMPANG TENAR..
Kamu pernah masuk ke sebuah rumah makan yang dindingnya penuh dengan foto-foto artis atau pejabat? Pokoknya asal pernah masuk TV gak peduli artis berkasus atau sekali tenar habis itu ilang. Hehe..
Ada tuh yang sampai supervisernya ditinggali kamera digital pocket, terus ownernya minta siapapun yang terkesan bau artis atau pejabat difoto, besok langsung dipajang bukti bahwa rumah makan itu dikunjungi artis... Berkelas!
Masak yang rakyat jelata gak mau makan disitu sih, artis dan pejabat aja nongkrong disitu kok..
Foto-foto itu memang terkesan vulgar dan memaksa, artis dan pejabatnya pun ayoook aja.. Belum tentu makanannya enak semua, tapi karena pekewuh bisa tuh ngasih testimoni "semua makanan disini enaaak!" Hehe.. AMS.. Asal Mbaknya Senang..
Saya pernah bareng rombongan makan di sebuah rumah makan, pesenan kami semua keasinan.. Tapi foto artis dan pejabat banyak menempel di semua temboknya..
Boleh gak sih promosi kayak gitu?
Boleeeh.. Gak ada yang melarang kok!
Ilmu sugesti biar orang ikutan..
Tapi ada lho yang anti marketing foto artis. Di Warung Bakmi Mbah Mo di Code mBantul, walaupun di pedalaman ramai dikunjungi artis dan pejabat tapi tidak ada foto mereka yang dipajang.
Mbah Murlidi mantunya Mbah Mo pernah cerita ke saya: "sengaja gak ada foto-foto artis dan pejabat, biarkan mereka datang karena memang makanannya enak, bakmi jujugan, bukan ampiran!"
Di sana dindingnya justru dipenuhi kalender dari berbagai toko emas, toko bangunan dan bengkel motor. Khas benerr!
Di warung Tengkleng Hohah saya pun saya tulisi.. Maaf tidak memasang foto artis! Malah foto-foto konsumen dari rakyat jelata yang saya panjang di poster besar, saya tulisi "ARTIS BUKAN?" Hehe.. Biar ditebak mereka yang sedang makan..
Tadi siang saya mengisi talkshow tentang Bisnis Tanpa Riba di Masjid Arroyan Jogja, pas sesi tanya jawab ternyata ada Ustadz Wijayanto hadir, beliau ternyata rumahnya dekat sana, dari bandara langsung ke masjid ikut acara.
Usai talkshow saya diajak mampir ke rumah beliau, hanya jalan kaki. Melihat gedung santri beliau, ngobrol sebentar sebelum saya pamitan..
"Wah saya kangen makan kambing nih buat buka nanti.. Di warung mas Saptu ada menu apa yang baru?"
"Monggo tadz ada kicik balungan pedas! Best seller tadz.. Tapi jangan malam-malam nggih tadz, sering ludes duluan.."
Habis magrib berlalu beliau tiba-tiba telpon kalau sudah di warung bareng dengan keluarganya. Saya segera nyusul kesana. Waaaduuuh ini hari minggu, warung sudah kayak sisa pertempuran, dua karyawan gak masuk, jadi beberapa meja penuh sisa makanan sedang dibersihkan.
Usai menyapa beliau saya ke dapur, kokinya sudah ngomong duluan, "mas tinggal sisa 7 porsi, ludes semua.."
"Walaaah.. Ya wis, buat keluarnya ustadz Wijayanto aja. Pintu depan tutup aja sebagian.."
Sambil menunggu dimasakkan, saya berikan buku "Kembali Ke Titik Nol" ke beliau,
"Monggo tadz, silahkan dikritisi.. Kisah nyata orang-orang yang taubat dari riba tadz..."
"Waah ini dia, saya dari dulu juga gak pernah kredit-kreditan, kalau belum mampu ya gak usah beli. Gak usah dipaksakan.. Hidup kok hanya ngutang"
Hidangan telah siap, kicik balungan pedasss.. Bikin air liur langsung berkumpul!
"Ayo difoto dulu.. foto dulu.."
Jepreeett!! Jeprett!! Ceprott!!
Foto ini gak perlu saya pajang di dinding lah, paling saya upload di fesbuk saja hehe..
Ketika beliau sekeluarga menikmati hidangan saya pun langsung pamitan..
Sampai sini kamu masih belum sadar kalo saya sedang jualan?
@Saptuari


Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ilmu Numpang Tenar, Share Via FB @saptuari"

Posting Komentar